Minggu, Januari 04, 2009

Pendekar Kecoa Nungging alias Pekong

3 Januari 2009; 19.50 WITA; tetap dengan kompi gw

Berhubung gw gi dalam kondisi on fire (baca: gak ada kerjaan), maka dengan penuh perenungan yang mendalam, gw pun memutuskan untuk sebuah cerbung alias cerita berkabung… -hehe-
Pada intinya seh ni cerita adalah cerita asli ngayal dalam pikiran gw aja, tapi moga aja lo pada suka. Sapa tau ada pejabat yang liat, trus ni cerita buat jadi alat kampanye tu pejabat ato mgkn ada yang kurang kerjaan trus nawarin ni tulisan buat diterbitin di majalah flora n fauna. –hehe-
So waspadalah! waspadalah! Oke kita mulai saja ceritanya…

Pendekar Kecoa Nungging dalam kisah: Tragedi Jempol dan Mawar
-By: Mr. Oz-


Pagi yang indah, matahari masih menampakkan batang sinarnya. Pagi itu gw sedang asyik ngejemur jempol kaki gw, yang Alhamdulillah mpe sekarang, masih bau! Hehe. Nah, kebetulan tu matahari gak suka ma bau kaki gw. Walhasil tu langit-langit jadi gelap n matahari pun tiba-tiba aja ngilang. Gak keren banget seh tu matahari, Cuma gara-gara jempol kaki gw aja kabur.

Tanpa merasa terganggu oleh cuaca, gw pun tetap ngejemur ni jempol. Pas lagi asyik2nya ngirup ni bau jempol (sumpeh, gw aja mpe muntah darah nyium ni jempol!), gw melihat seorang gadis yang sedang berjalan membawa binatang piaraannya (sebut aja ni binatang dengan nama Mawar). Ini binatang merupakan perpaduan ular dan kucing. Nah, coba aja bayangin aja sendiri!

Pas lagi asyik2nya tu gadis n Mawar jalan megol2 berdua bak sepasang kekasih yang sedang kasmaran, turunlah seonggok lelaki dari angkot, dengan berewok alias tu jenggot acak adut, alis menyatu, wajah sudah beruban (gimana ya wajah yang beruban ntu yak?), berjaket tebal, dan berkaki dua. Melihat sang gadis membawa binatang aneh, si lelaki ini (kita sebut di awal sebagai lelaki baik-baik) pun berlari menghampiri tu pasangan. Tanpa membabi buta (gile, ada jg ya babi buta?) dy pun menculik si Mawar.

Mawar : “Wouuu..Wukk…Wukkk…Wuuuuukkk…” (kok kayak suara anjing ya? Padahal tu binatang kan peranakan kucing n ular? Harusnya tu suara Meonnggsssssh… Meonnggsssssh… Meonnggsssssh…Bodo ah!)
Gadis : “Tolong! tolong! Lontong!”

Ternyata tu pria bukan lelaki baek-baek, oleh karena itu mari kita sebut saja dy Raja Penculik (Kita singkat Rapel aja). Ia pun dengan kecepatan 80 km/jam berlari bak John Travolta dikejar anjing ngebawa tu Mawar. Si Mawar yang pada awalnya melolong untuk minta pertolongan akhirnya gak mampu berbicara banyak, diam seribu bahasa, cos tu binatang udah di ketekin ma Rapel, jadinya tu Mawar pingsan deh…

Gw yang melihat kejadian itu, sesaat itu jg mata gw pun langsung berkedip-kedip.
“Sial! Gi enak2nya ngisep ni jempol, ada yang minta tolong.” Batin gw dalam hati.

Nah berhubung gw adalah pahlawan, maka gw pun akan nolong tu gadis n sohibnya. Biasanya tuh, kalo Superman ganti kostum di wartel ato langsung lari, buka baju, n terbang. Nah berhubung gw dulu punya kekuatan setelah digigit kecoa nungging (laen kali gw ceritain kenapa gw jadi super hero!). Dengan segenap konsentrasi, gw pun nungging terlebih dahulu untuk melakukan perubahan. Setelah menghentakkan kaki lima puluh kali (tetap dengan posisi nungging bung!), gw pun kecapekan. Tiba-tiba tubuh gw merasa kesemutan, ibarat kata tuh menggelinjang (apaan tuh ya?). Intinya gw berubah menjadi pahlawan…

Ni deskripsi perubahan gw…

Sebelum berubah :

Tampak ganteng tak terkira, bibir sexy, rambut tampak acak-acakan karena jarang mandi, pokoknya gw tampak aduhai ajalah.

Sesudah berubah :

Wajah semakin ganteng, bibir makin sexy, rambut makin kriting, nah ini yang paling berubah, kalo Superman n Batman celdamnya di luar…ni celdam ada di kepala gw (tanpa sengaja gw ngembat punya babe yang dijemur diloteng!)…n gw tak berbaju, hanya berkolor bergambar hati. Kalo tu Superman n Batman di dadanya ada tulisan “S” or gambar kelelawar, gw pun cukup dengan menunjukkan body gw yang kering kerontang n di dada gw ada gambar kecoa lagi senyum! –hehe- (asli gw gambar sendiri tuh, setelah perenungan n minta petunjuk mak erot!) Nah, gw sebut diri gw adalah Pendekar Kecoa Nungging (kita singkat Pekong, keren ya?! –hehe-) Selain itu, gw jg punya sayap, gak kalah dong ma Batman apa Superman, tapi yang pasti ni sayap terbuat dari taplak punya emak gw, n gw gak bisa terbang, jadi cuma buat gaya-gayaan aja biar gak kalah ama om Superman atao aa’ Batman. –hehe-

Pekong : “Hei, lo begundal jalanan… Tobatlah! Beraninya ama yang lemah. Kalo berani lawan gw dah… Gw adalah Pendekar Kecoa Nungging yang bakal ngebuat lo mati kelaparan!”
Rapel : “Ane kagak takut bung…ente kalo berani, yuuuk mariii…”

Adegan pertarungan tak terelakkan. Rapel menari-nari menghindari kejaran gw, melompat kesana kemari kayak bajing loncat! Setelah pertarungan sengit 3 hari 2 malam. Di saat-saat terakhir tenaga gw mulai melemah. Untung gw punya kekuatan rahasia, gw pun ngeluarin jurus ampuh gw.

Pekong : “Rasakan jurus Kuda Binal-gw ini!!! CIIIIaaaaaaaaaaTT!!!!! Heeeeggghh…” (bayangkan seperti orang kebelet buang hajat ya…)
Rapel : “Ane kagak takut!”

Seketika itu juga, si Rapel gak mau kalah, dia juga ngeluarin pula jurus ampuhnya! Kolor Bajing Loncat! Adu kekuatan pun tak terelakkan…Ibarat kata tu kekuatan imbang! Malahan kekuatan gw menurun…Wah, bung! Bahaya meraba-raba! Dan diri gw pun mulai kelelahan. Wah, kayaknya gw bakal mengalami kekalahan neh, tapi tenang bung, gw pun dengan gagahnya melakukan penipuan sejak dini… Hehe.

Pekong : “Hei, lihat… Ada cowok ganteng!”
Rapel : (tak pelak mendengar kata cowok ganteng si penjahat pun lengah sepersekian detik)
“Mana? Mana cowok gantengnya?”

Karena ketidakadilan dan kecurangan, gw pun mengalahkan segala bentuk kejahatan… Jurus Kuda Binal akhirnya mampu mengalahkan penjahat. Tu penjahat terseok-seok, menggelapar-gelepar tak berdaya di tanah…

Rapel : ”Aaagh… Ente curang?! Awas ente! Semua teman-teman ane bakal ngebales perbuatan ente!”
Pekong : “Hahaha… Lo yang bodoh… Gw adalah Pendekar Kecoa Nungging sang juragan minyak yang tak terkalahkan! Hakakakak!”
“ Panggil dah sono temen-temen lo! Kalo perlu bawa tu mak lo, bapak lo, ato orang sekampung! Wohohoho…”

Setelah mengalami kekalahan yang sangat, tu penjahat pun ilang n jadi abu, trus tertiup angin. (Selidik punya selidik, ternyata si Rapel adalah pedagang abu gosok!)

WUussssHH!!!

Sementara itu, belum sempat si gadis n tu binatang laknat mengucapkan terima kasih ama gw, si Pendekar Kecoa Nungging pun melesat pergi, hanya diiringi suara kentut alami gw aje…

“Tiiiiuuuutttt…”

Dan gw pun tetap melanjutkan aktifitas gw ngutik-ngutik ni jempol…rencana mau gw mandiin pake kembang tujuh rupa dan tujuh suara, biar ni jempol jadi makin lentik n menarik…hehe.

Tunggu kisah Pendekar Kecoa Nungging berikutnya…




1 komentar: